RSS

Arsip Bulanan: Februari 2012

Tradisi – Cap Go Meh

Cap-Go-Meh adalah lafal dialek Tio Ciu dan Hokkian. Artinya malam 15. sedangkan lafal dialek Hakka Cang Njiat Pan. Artinya pertengahan bulan satu. Di daratan Tiongkok dinamakan Yuan Xiau Jie dalam bahasa Mandarin artinya festival malam bulan satu. Capgome mulai dirayakan di Indonesia sejak abad ke 17, ketika terjadi migrasi besar dari Tiongkok Selatan. Semasa dinasti Han, pada malam capgome tersebut, raja sendiri khusus keluar istana untuk turut merayakan bersama dengan rakyatnya.
Setiap hari raya baik religius maupun tradisi budaya ada asal- usulnya. Pada saat dinasti Zhou (770 – 256 SM) setiap tanggal 15 malam bulan satu Imlek para petani memasang lampion-lampion yang dinamakan Chau Tian Can di sekeliling ladang untuk mengusir hama dan menakuti binatang-binatang perusak tanaman. Memasang lampion-lampion selain bermanfaat mengusir hama, kini tercipta pemandangan yang indah dimalam hari tanggal 15 bulan satu. Dan untuk menakuti atau mengusir binatang-binatang perusak tanaman, mereka menambah segala bunyi-bunyian serta bermain barongsai, agar lebih ramai dan bermanfaat bagi petani. Kepercayaan dan tradisi budaya ini berlanjut turun menurun, baik didaratan Tiongkok maupun diperantauan diseluruh dunia. Ini adalah salah satu versi darimana asal muasalnya Capgome.

Di barat Capgome dinilai sebagai pesta karnevalnya etnis Tionghoa, karena adanya pawai yang pada umumnya dimulai dari Kelenteng. Kelenteng adalah penyebutan secara keseluruhan untuk tempat ibadah “Tri Dharma” (Buddhism , Taoism dan Confuciusm). Nama Kelenteng sekarang ini sudah dirubah menjadi Vihara yang sebenarnya merupakan sebutan bagi rumah ibadah agama Buddha. Hal ini terjadi sejak pemerintah tidak mengakui keberadaannya agama Kong Hu Chu sebagai agama.

Sedangkan sebutan nama Kelenteng itu sendiri, bukannya berasal dari bahasa China, melainkan berasal dari bahasa Jawa, yang diambil dari perkataan “kelintingan” – lonceng kecil, karena bunyi-bunyian inilah yang sering keluar dari Kelenteng, sehingga mereka menamakannya Kelenteng. Orang Tionghoa sendiri menamakan Kelenteng itu, sebagai Bio baca Miao. Wen Miao adalah bio untuk menghormati Confucius dan Wu Miao adalah untuk menghormati Guan Gong.

Cagomeh juga dikenal sebagai acara pawai menggotong joli Toapekong untuk diarak keluar dari Kelenteng. Toapekong (Hakka = Taipakkung, Mandarin = Dabogong) berarti secara harfiah eyang buyut untuk makna kiasan bagi dewa yang pada umumnya merupakan seorang kakek yang udah tua. “Da Bo Gong” ini sebenarnya adalah sebutan untuk para leluhur yang merantau atau para pioner dalam mengembangkan komunitas Tionghoa. Jadi istilah Da Bo Gong itu sendiri tidak dikenal di Tiongkok.

Cagomeh tanpa adanya barongsai dan liong (naga) rasanya tidaklah komplit. Tarian barongsay atau tarian singa biasanya disebut “Nong Shi”.

Sedangkan nama “barongsai” adalah gabungan dari kata Barong dalam bahasa Jawa dan Sai = Singa dalam bahasa dialek Hokkian. Singa menurut orang Tionghoa ini melambangkan kebahagiaan dan kegembiraan.

Ada dua macam jenis macam tarian barongsay yang satu lebih dikenal sebagai Singa Utara yang penampilannya lebih natural sebab tanpa tanduk, sedangkan Singa Selatan memiliki tanduk dan sisik jadi mirip dengan binatang Qilin (kuda naga yang bertanduk).

Seperti layaknya binatang-binatang lainnya juga, maka barongsai juga harus diberi makan berupa Angpau yang ditempeli dengan sayuran selada air yang lazim disebut “Lay See”. Untuk melakukan tarian makan laysee (Chai Qing) ini para pemain harus mampu melakukan loncatan tinggi, sehingga ketika dahulu para pemain barongsai, hanya dimainkan oleh orang-orang yang memiliki kemampuan silat – “Hokkian = kun tao” yang berasal dari bahasa Mandarin Quan Dao (Kepala kepalan atau tinju), tetapi sekarang lebih dikenal dengan kata Wu Shu, padahal artinya Wu Shu sendiri itu adalah seni menghentikan kekerasan.

Didepan barongsai selalu terdapat seorang penari lainnya yang menggunakan topeng sambil membawa kipas. Biasanya disebut Shi Zi Lang dan penari inilah yang menggiring barongsai untuk meloncat atau bermain atraksi serta memetik sayuran. Sedangkan penari dengan topeng Buddha tertawa disebut Xiao Mian Fo.

Pada awalnya tarian barongsai ini tidak pernah dikaitkan dengan ritual keagamaan manapun juga, tetapi akhirnya karena rakyat percaya, bahwa barongsai itu dapat mengusir hawa-hawa buruk dan roh-roh jahat. Jadi budaya atau kepercayaan rakyat itulah yang akhirnya dimanfaatkan atau bersinergi dengan lembaga keagamaan.

Walaupun demikian pada saat sekarang ini sudah ada aliran modern lainnya yang tidak mengkaitkan dengan upacara keagamaan sama sekali, karena mereka menilai barongsai hanya sekedar asesories untuk nari atau media entertainment saja, seperti juga halnya dengan payung untuk tari payung, atau topeng dalam tarian topeng.

Barongsai sebenarnya sudah populer sejak zaman periode tiga kerajaan (Wu, Wei & Shu Han) tahun 220 – 280 M.

Pada saat itu ketika raja Song Wen sedang kewalahan menghadapi serangan pasukan gajah Raja Fan Yang dari negeri Lin Yi. Panglimanya yang bernama Zhing Que mempunyai ide yang jenius dengan membuat boneka-boneka singa tiruan untuk mengusir pasukan raja Fan. Ternyata usahanya itu berhasil sehingga sejak saat ini mulailah melegenda tarian barongsai tersebut hingga kini.

Tarian naga (liong) disebut “Nong Long”. Binatang mitologi ini selalu digambarkan memiliki kepala unta, bertaring serigala dan bertanduk menjangan.

Naga di Cina dianggap sebagai dewa pelindung, yang bisa memberikan rejeki, kekuatan, kesuburan dan juga air. Air di Cina merupakan lambang rejeki, karena kebanyakan dari mereka hidup dari bercocok tanam, maka dari itu mereka sangat menggantungkan hidupnya dari air. Semua kaisar di Cina menggunakan lambang naga, maka dari itu mereka duduk di singgasana naga, tempat tidur naga, dan memakai pakaian kemahkotaan naga. Orang Cina akan merasa bahagia apabila mendapatkan seorang putera yang lahir di tahun naga.

Kita bisa melihat apakah ini naga lambang dari seorang kaisar ataukah bukan dari jumlah jari di cakarnya. Hanya kaisar yang boleh menggunakan gambar naga dengan lima jari di cakarnya, sedangkan untuk para pejabat lainnya hanya 4 jari. Bagi rakyat biasa yang menggunakan lambang naga cakarnya hanya boleh memiliki 3 jari saja. Naga itu memiliki tiga macam warna, hijau, biru dan merah, dari warna naga tersebut kita bisa melihat kesaktiannya. Naga warna kuning adalah naga yang melambangkan raja.

Pada umumnya untuk tarian naga ini dibuatkan naga yang panjangnya sekitar 35 m dan dibagi dalam 9 bagian, tetapi ketika mereka menyambut tahun baru millennium di China pernah dibuat naga yang panjangnya 3.500 meter dan dimainkannya di atas Tembok Besar China.

Naga tidak selalu dihormati, sebab apabila ada musim kemarau berkepanjangan, maka para petani mengadakan upacara menjemur naga yang dibuat dari tanah liat untuk membalas dendam atau mendemo sang Naga yang tidak mau menurukan hujan, seakan-akan kaum tani tersebut ingin menyatakan “Rasain Lho kering dan panasnya musim kemarau ini!”

Terutama di Jkt dan sekitarnya rasanya kurang komplit apabila pawai Capgome ini tanpa di iringi oleh para pemain musik „Tanjidor“ yang menggunakan instrument musik trompet, tambur dan bajidor (Bedug). Orkes ini sudah dikenal sejak abad ke 18. Konon Valckenier gubenur Belanda pada saat itu sudah memiliki rombongan orkes tanjidor yang terdiri dari 15 orang pemain musik. Tanjidor biasanya hanya dimainkan oleh para budak-budak, oleh sebab itulah musik Tanjidor ini juga sering disebut sebagai „Sklaven Orkest“.

Sumber :
 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 27, 2012 in Adat Istiadat

 

Tradisi – Ceng Beng

 

 

 

 

 

 


Cheng Beng, Hari Penghormatan Leluhur

Setiap tanggal 4 atau 5 April, menurut tradisi Tionghoa, adalah hari Cheng Beng (Mandarin: Qingming). Di mana menurut tradisi Tionghoa, orang akan beramai-ramai pergi ke tempat pemakaman orang tua atau para leluhurnya untuk melakukan upacara penghormatan. Biasanya upacara penghormatan ini dilakukan dengan berbagai jenis, misalnya saja membersihkan kuburan, menebarkan kertas sampai dengan membakar kertas yang sering dikenal dengan Gincua (mandarin: Yinzhi=kertas perak).

Cheng beng adalah salah satu dari 24 Jieqi yang ditentukan berdasarkan posisi bumi terhadap matahari. Pada Kalender Gregorian AWAL (bukan akhir!) Cheng beng jatuh pada tanggal 5 April atau 4 April. Bila kita artikan kata Cheng beng, maka Cheng berarti cerah dan Beng artinya terang sehingga bila digabungkan maka Chengbeng berarti terang dan cerah.

Saat Chengbeng ideal untuk berziarah dan membersihkan makam karena cuaca yang bagus (cuaca cerah, langit terang). Apalagi pada jaman dahulu lokasi pemakaman cukup jauh dari tempat pemukiman. Bahkan bila ada orang yang tinggal jauh dari kampung halamannya, mereka akan berusaha untuk pulang ke kampung halamannya, khusus untuk melakukan upacara penghormatan para luluhur.

Sejarah Cheng Beng

Sejarah Cheng beng dimulai sejak dulu kala dan sulit dilacak kapan dimulainya.

Pada dinasti Zhou, awalnya tradisi ini merupakan suatu upacara yang berhubungan dengan musim dan pertanian serta pertanda berakhirnya hawa dingin (bukan cuaca) dan dimulainya hawa panas. Ada sebuah syair yang menggambarkan bagaimana cheng beng itu yaitu: “Sehari sebelum cheng beng tidak ada api” atau yang sering disebut Hanshijie (han: dingin, shi: makanan, jie: perayaan/festival).

Hanshijie adalah hari untuk memperingati Jie Zitui yang tewas terbakar di gunung Mianshan. Jin Wengong (raja muda negara Jin pada periode Chunqiu akhir dinasti Zhou) memerintahkan rakyat untuk tidak menyalakan api pada hari tewasnya Jie Zitui. Semua makanan dimakan dalam kondisi dingin, sehingga disebut perayaan makanan dingin.

Chengbeng lebih tepat jika dikatakan terjadi pada tengah musim semi.

Pertengahan musim semi (Chunfen) sendiri jatuh pada tanggal 21 Maret, sedangkan awal musim panas (Lixia) jatuh pada tanggal 6 Mei. Sejak jaman dahulu hari cheng beng ini adalah hari untuk menghormati leluhur. Pada dinasti Tang, hari cheng beng ditetapkan sebagai hari wajib untuk para pejabat untuk menghormati para leluhur yang telah meninggal, dengan mengimplementasikannya berupa membersihkan kuburan para leluhur, sembahyang dan lain-lain.

Di dinasti Tang ini, implementasi hari cheng beng hampir sama dengan kegiatan sekarang, misalnya seperti membakar uang-uangan, menggantung lembaran kertas pada pohon Liu, sembayang dan membersihkan kuburan. Yang hilang adalah menggantung lembaran kertas, yang sebagai gantinya lembaran kertas itu ditaruh di atas kuburan. Kebiasaan lainnya adalah bermain layang-layang, makan telur, melukis telur dan mengukir kulit telur.

Permainan layang-layang dilakukan pada saat Chengbeng karena selain cuaca yang cerah dan langit yang terang, kondisi angin sangat ideal untuk bermain layang-layang. Sedangkan pohon Liu dihubungkan dengan Jie Zitui, karena Jie Zitui tewas terbakar di bawah pohon liu. Pada dinasti Song (960-1279) dimulai kebiasaan menggantungkan gambar burung walet yang terbuat tepung dan buah pohon liu di depan pintu. Gambar ini disebut burung walet Zitui.

Kebiasaan orang-orang Tionghoa yang menaruh untaian kertas panjang di kuburan dan menaruh kertas di atas batu nisan itu dimulai sejak dinasti Ming. Menurut cerita rakyat yang beredar, kebiasaan seperti itu atas suruhan Zhu Yuanzhang, kaisar pendiri dinasti Ming, untuk mencari kuburan ayahnya. Dikarenakan tidak tahu letaknya, ia menyuruh seluruh rakyat untuk menaruh kertas di batu nisan leluhurnya. Rakyatpun mematuhi perintah tersebut, lalu ia mencari kuburan ayahnya yang batu nisannya tidak ada kertas dan ia menemukannya.

Kenapa pada hari cheng beng itu harus membersihkan kuburan?

Itu berkaitan dengan tumbuhnya semak belukar yang dikawatirkan akar-akarnya akan merusak tanah kuburan tersebut. Juga binatang-binatang akan bersarang di semak tersebut sehingga dapat merusak kuburan itu juga. Dikarenakan saat itu cuaca mulai menghangat, maka hari itu dianggap hari yang cocok untuk membersihkan kuburan. Selain cerita di atas, ada pula tradisi dimana jika orang yang merantau itu ketika pulang pada saat cheng beng, orang itu akan mengambil tanah tempat lahirnya dan menaruh di kantong merah. Ketika orang tersebut tiba lagi di tanah tempat ia merantau, ia akan menorehkan tanah tersebut ke alas kakinya sebagai perlambang bahwa ia tetap menginjak tanah leluhurnya

Versi Lain Asal Usul Hari Ceng Beng:

Pada masa musim semi dan gugur, demi menghindari penindasan Pangeran Pu Conger terpaksa mengasingkan diri ke luar negeri. Dalam pelariannya di sebuah tempat yang tidak berpenghuni, karena penat dan lapar menderanya, sehingga tidak mampu lagi berdiri. Para pengawalnya berusaha mencari makanan, namun, meski telah cukup lama berusaha tidak menemukan makanan sedikit pun.

Tepat di saat semuanya dalam kecemasan, pengawal Jie Zitui menuju ke tempat yang sepi, dan dari pahanya sendiri memotong sepotong daging, memasak semangkok sup daging. Makanan ini secara berangsur-angsur telah memulihkan tenaga Conger, ketika pangeran mengetahui daging itu adalah daging sayatan Jie Zitui sendiri, ia menitikkan air mata, sangat terharu.

Sembilan belas tahun kemudian, Conger menjadi raja, yakni raja Pu Wengong di masa lampau. Setelah naik tahta Wengong memberi hadiah kepada pejabat yang ikut mengasingkan diri bersamanya waktu itu, hanya Jie Zitui satu-satunya yang dilupakan olehnya. Banyak yang mengeluhkan perlakuan yang tidak adil bagi Jie Zitui, banyak yang menasihatinya agar menghadap raja meminta hadiah.

Sebaliknya Jie Zitui paling memandang rendah orang-orang yang meminta jasa dan hadiah. Ia berkemas-kemas, dan secara diam-diam pergi ke Mian Shan (gunung Mian) dan menetap di sana.

Mengetahui hal itu, kemudian Pu Wengong merasa malu bukan main, lalu ia membawa orang mengundang Jie Zitui. Namun, Jie Zitui bersama ibunya telah meninggalkan rumahnya pergi ke gunung Mian. Gunung Mian cukup tinggi dan perjalanan ke sana sulit di tempuh, dipenuhi dengan pepohonan. Untuk mencari dua orang di gunung tidaklah semudah bicara, ada yang menyarankan untuk membakar gunung Mian dari tiga sisi, supaya bisa memaksa Jie zitui ke luar dari gunung. Saran ini pun dianggap paling memungkinkan dilakukan.

Kobaran api membakar segenap gunung Mian, namun, tidak ditemukan juga bayangan Jie Zitui. Setelah api padam, orang-orang baru mendapati, ternyata Jie Zitui yang menggendong ibunya sudah meninggal dalam posisi duduk di bawah sebuah pohon willow tua. Melihat keadaan itu, Pu Wengong menangis tersedu-sedu menyesali tindakannya. Ketika mengenakan pakaian pada jenazah dan dimaksukkan ke dalam peti mati, dari dalam lubang pohon ditemukan secarik surat terakhir yang ditulis dengan darah yang bertuliskan: “Menyayat daging untuk dipersembahkan kepada raja dengan segenap kesetiaan, semoga paduka selalu sentosa.” Demi memperingati Jie Zitui, Raja Pu Wengong memerintahkan menetapkan hari itu sebagai hari berpuasa.

Pada tahun kedua, ketika Pu Wengong memimpin serombongan menteri mendaki gunung untuk mengadakan upacara peringatan pada Jie Zitui, ia mendapati pohon Willow tua yang telah mati itu hidup kembali. Lalu, pohon Willow tua itu diberi nama “Willow Sentosa”, sekaligus memberi petunjuk di seluruh negeri, dan menjadikan hari terakhir berpuasa sebagai hari Ceng Beng atau hari ziarah ke makam, yang kemudian diperingati oleh warga Tiongkok dan orang-orang etnis Tionghoa di seluruh negeri.

 

Sumber :

http://www.michaelyamin.net

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 27, 2012 in Adat Istiadat

 

Kebahagiaan Ganda

Kebahagiaan Ganda

 

Sebuah karakter Tionghoa yang banyak dikenal, Kebahagiaan Ganda, yang tertera pada kertas merah atau potongan kertas selalu ada pada saat pernikahan.

Terdapat asal usul dibalik itu.

Pada masa Dinasti Tang, terdapat seorang pelajar yang ingin pergi ke Ibukota untuk mengikuti ujian negara, dimana yang menjadi juara satu dapat menempati posisi menteri.

Sayangnya, pemuda itu tersebut jatuh sakit di tengah jalan saat melintasi sebuah desa di pegunungan. Untung seorang tabib dan anak perempuannya membawa pemuda itu ke rumah mereka dan merawat sang pelajar. Pemuda tersebut dapat sembuh dengan cepat berkat perawatan dari tabib dan anak perempuannya.

 

Setelah sembuh, pelajar itu harus meninggalkan tempat tersebut untuk melanjutkan perjalanan ke Ibukota. Namun pelajar itu mengalami kesulitan untuk mengucapkan selamat tinggal kepada anak perempuan sang tabib, begitu juga sebaliknya. Mereka saling mencintai.

Maka gadis itu menulis sepasang puisi yang hanya sebelah kanan agar pemuda itu melengkapinya, “Pepohonan hijau dibawah langit pada hujan musim semi ketika langit menutupi pepohonan dengan gerhana”

Setelah membaca puisi tersebut, sang pelajar berkata, “Baiklah, saya akan dapat mencapainya meskipun bukan hal yang mudah. Tetapi kamu harus menunggu sampai aku selesai ujian”. Sang gadis mengangguk-angguk.

Pada ujian negara, sang pelajar mendapatkan tempat pertama, yang mana sangat dihargai oleh kaisar. Pemuda itu juga bercakap-cakap dan diuji langsung oleh kaisar.

Keberuntungan ternyata pada pihak sang pemuda.

Kaisar menyuruh pemuda itu agar membuat sepasang puisi.

Sang kaisar menulis: “Bunga-bunga merah mewarnai taman saat angin memburu ketika taman dihiasai warna merah setelah sebuah ciuman”.

Pemuda itu langsung menyadari bahwa puisi yang ditulis oleh sang gadis sangat cocok dengan puisi kaisar, maka ia menulis puisi sang gadis sebagai pasangan puisi kaisar.

Kaisar sangat senang melihat bahwa puisi yang ada merupakan sepasang puisi yang harmonis dan serasi sehingga ia menobatkan pemuda itu sebagai menteri di pengadilan dan mengijinkan pemuda itu untuk mengunjungi kampung halamannya sebelum menduduki posisinya.

Pemuda itu menjumpai sang gadis dengan gembira dan memberitahu kepada sang gadis puisi dari kaisar.

Tidak lama kemudian mereka menikah.

Untuk pesta perayaan pernikahan, sepasang karakter Tionghoa, bahagia, dipasang bersamaan pada selembar kertas merah dan ditempel di dinding untuk menunjukkan kebahagiaan dari dua kejadian yang bersamaan, pernikahan dan pengangkatan sang pemuda.

Sejak saat itu, tulisan Kebahagiaan Ganda menjadi sebuah tradisi yang dilakukan pada setiap pesta pernikahan.

 

Sumber : http://www.tionghoa.com

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 23, 2012 in Adat Istiadat

 

Tradisi – Kue Bulan

Kue Bulan

Pada jaman Dinasti Yuan, rakyat Han pada saat itu menentang pemerintahan Mongol dari Dinasti Yuan, dan para pemberontak, dipimpin oleh Shu Yuan Zhang, merencanakan untuk mengambil alih pemerintahan. Shu bingung memikirkan bagaimana cara menyatukan rakyat untuk memberontak pada hari yang sama tanpa diketahui oleh pemerintah Mongol.

Salah seorang penasehat terpercayanya akhirnya menemukan sebuah ide. Sebuah berita disebarkan bahwa akan ada bencana besar yang akan menimpa negeri Tiongkok dan hanya dengan memakan kue bulan yang dibagikan oleh para pemberontak dapat mencegah bencana tersebut. Kue bulan tersebut hanya dibagikan kepada rakyat Han, yang akan menemukan pesan “Revolusi pada tanggal lima belas bulan delapan” pada saat membukanya.

Karena pemberitahuan itu, rakyat bersama-sama melakukan aksi pada tanggal yang ditentukan untuk menggulingkan Dinasti Yuan. Dan sejak saat itu kue bulan menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Perayaan Pertengahan Musim Gugur.

Sumber :

http://www.tionghoa.com

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 23, 2012 in Adat Istiadat

 

Tradisi – Pe Cun

Perayaan Perahu Naga

Sebenernya aslinya sih bernama Pe Liong Cun. Tapi belakangan disingkat Pe Cun. Pe itu artinya mendayung. Liong itu naga. Cun itu perahu. Jadi Pe Liong Cun artinya Mendayug Perahu Naga. Makanya, kalau Festival Cisadane itu intinya adalah perlombaan mendayung perahu naga.

Perahu Naga?!? Yups, ini adalah perahu biasa yang panjang yang di kedua ujungnya berhiaskan kepala naga. Perahu ini didayung beramai-ramai.

Dari mana sejarahnya ada perahu naga? Begini nih ceritanya…

Pada jaman baheula, sekitar dinasti Chiu, hiduplah seorang mentri bernama Khut Peng a.k.a Khut Goan, pembantunya raja Chou Hoai Ong. Waktu itu lagi masanya perang beberapa negara, seperti Ce, Chou, Ian, Gui, Tio, Han, dan Cin.

Nah, sebagai negara yang terkuat, Cin selalu mau menakhlukan Chou. Cin menggunakan cara licik dengan memberikan janji-janji manis. Khut Goan yang tau tentang hal ini, memperingatkan raja Chou agar tidak terjebak. Namun, dasar si raja bego, dia tidak mempercayai kata-kata Khut Goan. Malah dia menganggap Khut Goan mau menghianatinya.

Khut Goan sakit hati karena raja Chou tidak mempercayainya. Akhirnya Khut Goan bunuh diri di Kali Lek Bio.

Waktu berlalu, perkataan Khut Goan terbukti benar. Cin menyatakan perang dengan Chou. Terjadi pertumpahan darah di sana. Karena Chou tidak siap, maka tentu saja Cin yang memenangkan perang. Banyak daerah Chou yang diambil oleh Cin.

Akhirnya rakyat menyesali kematian Khut Goan dan mereka berbondong-bondong pergi ke Kali Lek Bio untuk mencari mayatnya. Namun mereka tidak menemukannya.

Dari sini ada dua versi yang muncul.
1. Ada yang mengatakan bahwa karena takut rohnya Khut Goan dimakan oleh naga di kali, maka rakyat mendayung perahu ke tengah kali dan melempar ba cang. Mereka berharap naga-naga di kali kenyang dengan memakan ba cang sehingga tidak akan memakan Khut Goan.

2. Versi lainnya menyebutkan bahwa rakyat melempar makanan yang dimasukkan ke dalam bambu karena takut roh Khut Goan akan kelaparan. Namun, suatu malam seseorang yang bernama Au Hoe didatangi oleh roh Khut Goan. Menurutnya, roh itu mengatakan bahwa ia kelaparan karena makanan-makanan tersebut tidak sampai kepadanya. Naga-naga di kali memakan semuanya.

Roh Khut Goan menyuruhnya untuk membungkus makanan dengan daun bambu dan mengikatnya dengan benang sutra sehingga naga-naga di kali tidak akan memakannya. Nah, makanan yang dibungkus dengan daun bambu ini dinamai ba cang.

 

Sumber :

http://iamhoogiez.wordpress.com

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 23, 2012 in Adat Istiadat

 

Torakusu Yamaha – Pendiri Yamaha

Torakusu Yamaha adalah tokoh populer dalam dunia bisnis dan koorporasi internasional asal Jepang. namanya disejajarkan dengan Konosuke Matsushita – Pendiri Panasonic, Sakichi Toyoda (Pendiri Toyota), Yataro Iwasaki (Pendiri Mitsubishi) dan Akio Morita – Pendiri Sony. Beliau adalah pendiri Yamaha Coorporation, raksasa sepeda motor asal Jepang yang brand terkenal dalam dunia otomotif dan industri music. Lahir 20 April 1851 dan meninggal pada usia 65 tahun tepatnya 8 Agustus 1916. Sejak muda Torakusu Yamaha telah berkecimpung dalam dunia ilmu pengetahuan terutama bidang astronomi, mekanika dan teknik. Ia berguru pada ahli asal Inggris yang memberinya peluang untuk magang di sekolah kedokteran Jepang di Kota Nagasaki. Disini Yamaha bekerja sebagai mekanik peralatan kedokteran.

Suatu hari Yamaha diminta sekolah tersebut memperbaiki alat music organ. Ia merampungkan pekerjaannya dengan sempurna, dan pekerjaan tersebut mengilhaminya mendirikan perusahaan alat music terutama organ. Cita-citanya terealisasi tahun 1887 dengan keberhasilannya mendirikan Yamaha Manufacturing Company, produsen pertama dari alat-alat musik Barat di Jepang. Pada 1889, perusahaan itu mempekerjakan 100 orang dan menghasilkan 250 organ setiap tahun.Tahun 1899, Kementrian pendidikan Jepang mengirim Yamaha ke Amerika Serikat untuk belajar membuat piano. Setelah itu, Perusahaan Nippon Gakki (tempat Yamaha bernaung) mulai membuat piano tahun 1900 dan menghasilkan piano pertama pada tahun 1902 dengan desain, bahan dan arsitektur yang lebih moderan. Piano buatan Yamaha kemudian mendapat penghargaan pada pameran World’s Fair di tahun 1904 Di St Louis sebagai piano dengan desain terbaik. Selain Piano, Yamaha juga terampil membuat harmonica. Yamaha memperkenalkan harmonika pertama dan mulai mengekspor harmonicas di seluruh dunia. Yamaha terus memperluas ke bidang music seperti gitar acoustic dan akordion.

Selama Perang Dunia II, Nippon Gakki Coorporation memproduksi baling-baling untuk pesawat-pesawat tempur, tangki bahan bakar, bagian sayap pesawat, hingga akhirnya tidak memproduksi lagi peralatan music. Namun pada tahun 1948 indutri peralatan music kembali bergairah. Sampai pada tahun 1950-an, Yamaha menjadi produsen terbesar alat music piano, komponen audio, dan record player.

Yamaha terus berkembang dalam dunia otomotif memproduksi sepeda motor dengan prototype Yamaha YA-1 yang selesai bulan Agustus 1954. Nama ini diambil untuk menghormati pendiri Yamaha, Sepeda ini didukung oleh udara-cooled, 2-stroke, 125 cc single silinder mesin. Prototipe diuji menempuh jarak 10.000 km, yang belum pernah terjadi sebelumnya. Keberhasilan YA-1 menyebabkan berdirinya Yamaha Motor Co, Ltd tanggal 1 Juli 1955 dengan memproduksi 200 unit per bulan. Pada tahun yang sama, di YA-1 memenangkan kelas 125cc di dua acara balapan terbesar di Jepang, ke-3 Mt.

Tahun 1956, Yamaha memproduksi motor YC1 dengan isi silinder 175cc. Disusul tahun 1957, memproduksi motor bermesin 250 cc, dua-stroke kembar, dengan tipe YD1. Tahun 1958, Yamaha menjadi perusahaan sepeda motor Jepang pertama yang berpartisipasi di arena balap internasional, dan memenangkan 6 podum di Grand Prix di Amerika Serikat. Pada Bulan Oktober 1987, pada ulang tahun ke 100, Yamaha mengubah nama perusahaan menjadi The Yamaha Corporation. Pada tanggal 1 Februari 2008, Bösendorfer Klavierfabrik GmbH mulai beroperasi sebagai anak perusahaan dari Yamaha Corporation. Yamaha telah menjadi produsen terbesar di dunia alat musik (termasuk “diam” piano, drum, gitar, biola, violas dan celli), serta produsen terkemuka semikonduktor, audio / visual, produk-produk terkait komputer, barang olahraga, rumah tangga dan perabotan, khusus logam, peralatan mesin, dan robot industri. Yamaha memiliki banyak anak perusahaan dan afiliasinya di pasar luar negeri di samping sejumlah perusahaan terkait di Jepang. Yamaha juga memiliki dan mengoperasikan beberapa fasilitas resort di Jepang yang menyediakan pelanggan menikmati waktu luang dakam kegiatan yang melibatkan produk-produk Yamaha, termasuk golf, motor sport dan musik. Hingga kini Perusahaan lain dalam grup Yamaha meliputi: Yamaha Motor Company, Yamaha Bike Technologies Co, Ltd, Livingtec Yamaha Corporation, Metanix Yamaha Corporation, Yamaha Pro Audio.

Referensi: gbiografi.com

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 23, 2012 in Biografi

 

Yataro Iwasaki – Pendiri Mitsubishi

 

Yataro Iwasaki adalah tokoh dunia, pengusaha sukses asal Jepang, pendiri raksasa Mitsubishi, sebagai investor dan pebisnis jasa pengiriman barang. Ia dilahirkan dalam sebuah keluarga petani di provinsi Aki, Provinsi Tosa (sekarang Kochi) pada 9 January 1835. Putra dari seorang petani sederhana, Yataro memulai karirnya bekerja pada klan Tosa. Klan diadakan di banyak tempat di Jepang unutk kepentingan bisnis, merangsang anak muda berambisi membangun perekonomian yang baik. Yataro Iwasaki meninggal pada 7 February 1885 pada usia 50 tahun karena kanker.

Yataro memulai karirnya bekerja pada klan Tosa, ia pergi ke Tokyo ketika berusia sembilan belas tahun bertujuan mencari pendidikan. Cedera serius yang dialami ayahnya dalam suatu perselisihan dengan kepala desa membuat Yataro pulang dari Edo setahun kemudian dan sebentar cuti dari studinya. Hakim setempat menolak memproses kasus dari ayahya dan Yataro menuduh hakim korupsi. Ia dikirim ke penjara selama tujuh bulan. Setelah dibebaskan ia tidak memiliki pekerjaan untuk sementara waktu sebelum menemukan pekerjaan sebagai guru sekolah desa.

Di Tokyo ia diperkenalkan dengan aktivis politik Yoshida Toyo, yang terpengaruh dengan ide-ide tentang perekonomian bangsa melalui industri dan perdagangan luar negeri. Yoshida mendapatkan pekerjaan sebagai juru tulis bagi pemerintah Tosa. Ia dipromosikan ke posisi penting di kantor perdagangan di Nagasaki, yang bertanggung jawab untuk perdagangan minyak kamper dan kertas untuk membeli kapal, senjata, dan amunisi.

Setelah Restorasi Meiji tahun 1868 yang memaksa pembubaran dari kepentingan bisnis shogun, Iwasaki pergi ke Osaka dan menyewakan hak untuk perdagangan TSUKUMO Tosa Trading Company. Perusahaan berubah nama menjadi Mitsubishi pada tahun 1873. Perusahaan menggunakan nama Mitsubishi pada Maret 1870, ketika Yataro resmi menjadi presiden.

Mitsubishi kemudian hampir jatuh ketika Insiden Formosan terjadi. Lima puluh empat nelayan Jepang tewas di pulau Formosa (Cina) tetapi pemerintah Cina tidak bertanggung jawab atas hal itu. Perusahaan Yataro awalnya disalahkan, tetapi kemudian keadaan membaik dan bahkan Yataro memenangkan hak untuk mengoperasikan kapal-kapal pemerintah diantaranya kapal transportasi untuk manusia dan barang, kemudian perusahaannya mulai berkembang lagi.

Yataro Iwasaki adalah pribadi yang patuh kepada pemerintah dan kepada perusahaan. Mitsubishi menyediakan kapal-kapal yang membawa pasukan Jepang ke Taiwan, dia mendapat hak untuk mengoperasikan kapal dan subsidi tahunan yang besar dari pemerintah. Dengan dukungan pemerintah, ia mampu membeli banyak kapal dan meningkatkan jalur pelayaran Mitsubishi. Perusahaan Transportasi Mitsubishi Kemudian menjadi perusahaan pelayaran besar, juga membawa pasukan untuk menumpas pemberontakan di Kyushu. Yataro mengajarkan anak buahnya untuk “melayani para penumpang sebaik mungkin” karena mereka adalah sumber pendapatan. Sikap modern “pelanggan selalu benar” adalah senjata utama perusahaannya.

Mitsubishi terdiversifikasi dengan cepat, pertama memperoleh tambahan dan perluasan kapal penumpang dan kargo, kemudian menyediakan transportasi untuk pasukan Jepang ke Taiwan dan Kyushu. Hal ini menyebabkan lebih banyak dukungan pemerintah. Kemudian ia berinvestasi di pertambangan, perbaikan kapal dan keuangan. Pada tahun 1884 ia mengambil sewa dari Nagasaki Shipyard dan menamainya Nagasaki Shipyard & Machinery Works, memungkinkan perusahaan untuk melakukan pembuatan kapal pada skala penuh.

Pada tahun 1885, Yataro kehilangan kendali atas perusahaan pelayaranny. Perusahaan ini bergabung dengan saingan dan menjadi Nippon YUSEN (NYK Line), yang akan kembali ke jajaran perusahaan Mitsubishi di tahun-tahun berikutnya. Meskipun kehilangan perusahaan pelayaran, Yataro mendirikan usaha lainnya (dalam perbankan, pertambangan, surat kabar dan asuransi laut) dan yang menjadi pondasi bagi organisasi Mitsubishi. Kekayaannya melebihi satu juta yen. Yataro begitu percaya diri dan dengan yakin bahwa ia dapat berpartisipasi dalam banyak bisnis. Mitsubishi Kawase-ten, misalnya, adalah perusahaan financial yang juga terlibat dalam bisnis pergudangan. Itu adalah pendahulu dari perusahaan yang sekarang bernama Mitsubishi Bank dan Mitsubishi Warehouse & Transportation. Yataro juga membeli tambang batu bara dan tambang tembaga setelah menyewa sebuah galangan kapal Nagasaki dari pemerintah. Dia telah berpartisipasi dalam mendirikan perusahaan asuransi yang sekarang benama Tokyo Marine and Fire. Dia bahkan memimpin sekolah yang sekarang menjadi Tokyo University of Mercantile Marine.

Iwasaki Yataro adalah pengusaha yang sangat visioner. Dia sering menjamu makan malam pejabat pemerintah di perusahaanya. Iwasaki menghabiskan sejumlah besar uang untuk kegiatan lobi tapi juga mendapatkan banyak keuntungan. Yataro banyak menolong teman-temannya yang kemudian membantu juga membantunya ketika mengalami kesulitan. Dia sangat cerdik membina hubungan bisnis yang membuatnya berjaya di masa depan. Namun Yataro, tidak ditakdirkan untuk memimpin organisasi Mitsubishi dalam waktu lama. Dia meninggal karena kanker saat berusia 50 tahun, kemudian kendali Mitsubishi dipegang putranya.

Sumber: http://www.gbiografi.com

 
Tinggalkan komentar

Ditulis oleh pada Februari 23, 2012 in Biografi